-->

Mayoritas Anggota PBB Tegur Rusia Hentikan Perang dan Tarik Pasukan dari Ukraina

Mayoritas Anggota PBB Tegur Rusia Hentikan Perang dan Tarik Pasukan dari Ukraina.lelemuku.com.jpg
Screenshot hasil putusan sesi khusus darurat PBB - (Lelemuku)

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada hari Rabu (02/03/2022) memberikan suara mayoritas untuk menegur Rusia karena menyerang Ukraina dan menuntut agar Presiden Vladimir Putin berhenti berperang dan menarik pasukan militernya.

Resolusi tersebut, yang didukung oleh 141 dari 193 negara anggota majelis itu, disahkan dalam sesi darurat yang diadakan oleh Dewan Keamanan PBB di Markas Besar PBB di Manhattan, New York City, AS. 

Sementara suara menentang oleh Rusia didukung oleh 4 negara yakni Belarus, yang telah menjadi lokasi peluncuran pasukan invasi Rusia, Eritrea, Korea Utara dan Suriah. 

Sementara 35 anggota lainnya, termasuk China, India, Iran dan Vietnam menyatakan abstain.

Teks resolusi itu secara umum menyatakan penyesalan adanya "agresi Rusia terhadap Ukraina." 

Utusan Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, membantah Moskow menargetkan warga sipil dan menuduh negara-negara barat menekan anggota majelis untuk meloloskan resolusi, yang menurut dia adopsi dapat memicu kekerasan lebih lanjut.

Dia menegaskan bahwa tindakan Rusia dalam operasi militer khusus itu bertujuan untuk mengakhiri serangan yang diklaim terhadap warga sipil di republik Donetsk dan Luhansk yang dideklarasikan sendiri oleh Moskow di Ukraina Timur.

Nebenzia juga menyatakan militer Ukraina telah menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan menyebarkan senjata berat di wilayah sipil.

Sementara utusan dari China, Zhang Jun, mengatakan keputusan resolusi itu tidak diambil dengan konsultasi penuh ke seluruh anggota majelis.

"Keputusan ini juga tidak mempertimbangkan sepenuhnya sejarah dan kompleksitas krisis saat ini. Tidak menyoroti pentingnya prinsip keamanan yang tidak dapat dibagi, atau urgensi untuk mempromosikan penyelesaian politik dan meningkatkan upaya diplomatik yang tidak sejalan dengan posisi konsisten China,” kata dia.

China, yang semakin dekat dengan Rusia dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan tidak akan berpartisipasi dalam sanksi Barat terhadap Moskow.

“Kejahatan tidak akan pernah berhenti. Itu membutuhkan lebih banyak dan lebih banyak ruang,” kata utusan Ukraina untuk PBB, Sergiy Kyslytsa, dalam mendesak pengesahan resolusi, menyebutnya “salah satu blok bangunan untuk membangun tembok untuk menghentikan” serangan Rusia.

Setelah hampir seminggu, Rusia belum mencapai tujuannya untuk menggulingkan pemerintah Ukraina. Ini telah menghadapi reaksi internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya, terutama dari Barat, yang sanksinya telah melumpuhkan sistem keuangan Rusia sementara negara-negara multinasional raksasa telah menarik investasi keluar. (Reuters)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel