-->

Inilah Pidato Presiden Republik Afrika Selatan, Matamela Cyril Ramaphosa di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Republik Afrika Selatan, Matamela Cyril Ramaphosa di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Matamela Cyril Ramaphosa, Presiden Republik Afrika Selatan, menyampaikan debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB (New York, 22-29 September 2020).

Berbicara atas nama Uni Afrika, Ramaphosa mengatakan bahwa, meski pandemi COVID-19 menghadirkan ancaman besar bagi dunia, hal itu juga menginspirasi solidaritas global. Kemitraan telah dibentuk untuk memastikan akses yang adil ke peralatan dan pasokan medis dan banyak sistem dukungan sosial telah dibuat.

"Tanggapan global terhadap pandemi telah menunjukkan ketinggian yang dapat dicapai dengan bekerja dalam semangat persahabatan dan solidaritas dan harus bertahan setelah pandemi, tegasnya. Beralih ke strategi kontinental, dia mengatakan Uni Afrika membentuk Dana Respons COVID-19 dan platform pasokan medis untuk memastikan bahwa semua negara memiliki akses ke peralatan dan pasokan. Namun demikian, efek virus pasti akan menghambat upaya pembangunan kembali di benua itu," ia memperingatkan.

Mengutip seruan Sekretaris Jenderal untuk sistem perdagangan multilateral yang lebih inklusif dan seimbang, dia meminta komunitas internasional untuk mendukung peluncuran paket stimulus yang komprehensif untuk negara-negara Afrika. Paket seperti itu akan membantu mengurangi implikasi kesehatan dari COVID-19 dan membantu membangun kembali ekonomi yang tertutup sambil memastikan bahwa tidak ada negara yang tertinggal.

Dia melanjutkan dengan menyerukan pencabutan sanksi ekonomi terhadap Zimbabwe dan Sudan untuk memungkinkan negara-negara tersebut menangani pandemi, dan untuk penangguhan pembayaran atas utang Afrika.

"Pandemi telah menyoroti urgensi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, terutama Tujuan nomor satu, karena tidak ada tujuan yang dapat dicapai sampai kemiskinan diberantas," katanya.

Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa tahun 2020 akan dikenang atas penolakan terhadap rasisme di bawah Gerakan Black Lives Matter, mengungkapkan dukungan Afrika Selatan untuk tuntutan pemberantasan rasisme dan menyerukan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk meningkatkan upayanya untuk memerangi ketidakadilan di bagian depan itu.

"Komunitas internasional harus meningkatkan upaya untuk memberdayakan perempuan dan anak perempuan, katanya, melaporkan bahwa Uni Afrika sedang bekerja untuk menyelesaikan konvensi tentang kekerasan terhadap perempuan tahun ini. Sementara Uni Afrika melanjutkan upaya resolusi konflik dan pemeliharaan perdamaiannya, sangat penting untuk melembagakan kerja sama Uni Afrika-PBB dan menyelesaikan masalah pembayaran," tegasnya.

Dia melanjutkan dengan menunjukkan bahwa komposisi Dewan Keamanan tidak mencerminkan dunia saat ini, meminta Organisasi untuk menangani masalah ini dengan mendesak.

Memperhatikan bahwa Palestina dan Sahara Barat terus hidup di bawah pendudukan, dia juga menyerukan pencabutan blokade terhadap Kuba. Krisis iklim membutuhkan kolaborasi global, tambahnya. Saat dunia membangun kembali setelah pandemi, ia memiliki peluang untuk menempatkan ekonomi global pada jalur hijau dan rendah karbon, katanya, menggarisbawahi bahwa upaya pemulihan global harus menempatkan perubahan iklim sebagai pusatnya.

"Tatanan dunia harus berakar pada solidaritas dan kesatuan tujuan, katanya, seraya menambahkan bahwa COVID-19 telah menghadirkan pilihan antara kerja sama global atau mengejar kepentingan pribadi yang sempit. Jalan yang dipilih akan menentukan takdir kolektif dunia," katanya. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel