-->
Tabloid Lelemuku

Inilah Pidato Presiden Paraguay, Mario Abdo Benitez di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Paraguay, Mario Abdo Benitez di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM -  Mario Abdo Benitez, Presiden Republik Paraguay dalam debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB, New York pada Rabu 23 September 2020 mengatakan pandemi virus korona telah membawa banyak kesakitan dan ketidakpastian bagi dunia.

"Dengan hilangnya nyawa yang cukup besar dan sistem perawatan kesehatan di semua negara yang ditugaskan untuk membatasi," ungka Benitez.

Dia setuju dengan Kanselir Jerman Angela Merkel bahwa sistem kesehatan mewakili tantangan terbesar yang dihadapi dunia sejak Perang Dunia Kedua. Dengan banyaknya Negara yang menghadapi hutang dan kesulitan melakukan pembayaran, lembaga keuangan multinasional harus mendesain ulang fungsi mereka menuju pemulihan dan pendekatan yang lebih humanistik.

Multilateralisme tetap menjadi alat yang efektif untuk menjawab kebutuhan dan prioritas bersama, katanya, termasuk perdamaian, hak asasi manusia, non-proliferasi senjata nuklir, lingkungan dan perdagangan internasional berdasarkan prinsip dan aturan.

Negara berkembang yang terkurung daratan memiliki kebutuhan khusus, katanya, menyoroti pentingnya pelaksanaan Program Aksi Wina untuk Negara Berkembang Terkurung Darat untuk Dekade 2014‑2024, khususnya oleh negara transit.

Dia lebih lanjut menyerukan penandatanganan kesepakatan antara Pasar Bersama Selatan (MERCOSUR) dan Uni Eropa dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa.

Beralih ke terorisme, dia secara khusus mengutuk mereka yang menggunakan anak-anak sebagai tameng manusia dan melatih mereka membawa senjata, serta melakukan kejahatan dan perdagangan narkoba.

"Paraguay menderita dari kelompok kriminal ini, dengan tipis menyamarkan perilaku terlarang mereka dalam ideologi dan propaganda," katanya.

Dia menyerukan reformasi Dewan Keamanan agar lebih inklusif dan sesuai untuk mengatasi ancaman terhadap keamanan internasional.

Secara regional, ia mengungkapkan solidaritas dengan rakyat Venezuela, yang diasporanya, terbesar kedua di dunia, telah memaksa lebih dari 5 juta orang untuk beremigrasi.

Dia mendukung permintaan Taiwan untuk dimasukkan ke dalam  Perserikatan Bangsa-Bangsa dan menunjuk pada pemulihan hubungan diplomatik antara Uni Emirat Arab, Bahrain dan Israel, di bawah naungan Amerika Serikat. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel

powered by