Inilah Pidato Presiden Namibia, Hage Geingob di Debat Umum PBB ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Pidato Presiden Namibia, Hage Geingob di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Hage Geingob, Presiden Republik Namibia dalam debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB pada New York, Rabu 23 September 2020 menekankan bahwa sistem multilateral berbasis aturan yang efektif adalah “polis asuransi” terhadap ancaman eksistensial seperti perang, proliferasi nuklir, pandemi, dan perubahan iklim.

"Dampak sosial ekonomi yang merugikan dari pandemi COVID-19, yang memperparah tantangan yang ada seperti beban utang yang tinggi, berkurangnya pendapatan fiskal, arus keluar modal dan kurangnya akses yang memadai dan memadai ke pasar keuangan, bukan pertanda baik bagi masa depan negara berkembang," katanya.

Memuji Sekretaris Jenderal atas peluncuran dana perwalian multi-mitra senilai $ 2 miliar untuk respons dan pemulihan COVID-19, dan mengakui inisiatif keringanan utang yang diumumkan oleh IMF, Bank Dunia, dan G20, ia mendorong semua mitra untuk memfasilitasi pinjaman darurat mereka mekanisme dan mempercepat dukungan teknis bahkan ke negara-negara berpenghasilan menengah-tinggi seperti miliknya.

Ia juga memuji upaya WHO yang menyatakan bahwa vaksin yang setelah dikembangkan, harus menjadi "barang publik global", dapat diakses oleh semua, secara bebas dan adil.

"Namibia siap untuk bermitra dalam pembangunan seperti itu untuk kepentingan warganya dan dunia pada umumnya. Meratapi bahwa pandemi telah mengalihkan sumber daya dari upaya mitigasi perubahan iklim,"kata dia.

Ia mencatat bahwa negaranya terus mengalami bencana lingkungan besar seperti banjir, kekeringan, dan kelangkaan air.

"Sebagai anggota Panel Tingkat Tinggi untuk Ekonomi Laut Berkelanjutan, Namibia berkomitmen untuk mengatasi pemanasan global, pengasaman laut, polusi laut, termasuk polusi plastik, dan eksploitasi sumber daya hayati laut yang tidak berkelanjutan,' katanya.

Benua Afrika, lanjutnya, ingin melihat Dewan Keamanan yang direformasi, yang mencerminkan Posisi Bersama Afrika seperti yang dituangkan dalam Konsensus Ezulwini dan Deklarasi Sirte. Ia juga mencatat pembukaan Pusat Perdamaian Wanita Internasional yang akan datang di Namibia.

"Ini akan menjadi lembaga yang unggul dalam mediasi dan pencegahan konflik untuk mendukung dan memastikan bahwa perempuan diberi alat yang memadai untuk berkontribusi bagi masa depan umat manusia," katanya dengan menyerukan kepada komunitas internasional untuk bersatu dalam menjaga perdamaian global dan martabat manusia setiap pria, wanita dan anak di dunia. (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...