-->

Inilah Pidato Presiden Mesir, Abdel Fattah Al-Sisi Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Mesir, Abdel Fattah Al-Sisi Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Abdel Fattah Al-Sisi, Presiden Republik Arab Mesir, menyampaikan debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Amerika Serikat pada Selasa 22 September 2020.

Ia mengatakan negaranya “bertekad mendukung Libya untuk membersihkan negara mereka dari milisi bersenjata dan organisasi teroris, dan mengakhiri campur tangan terang-terangan dari beberapa partai regional yang dengan sengaja mengangkut pejuang asing ke Libya, dalam upaya untuk memenuhi keserakahan mereka yang terkenal dan ilusi kolonial yang bertahan lama. "

Dalam pidatonya di Debat Umum Majelis Umum, Al Sisi menyatakan penyesalan bahwa masyarakat internasional terus menutup mata terhadap sejumlah negara yang memberikan dukungan materi dan finansial kepada teroris.

Dia mengatakan "konsekuensi dari krisis yang sedang berlangsung tidak hanya terbatas di Libya, tetapi juga meluas hingga mempengaruhi keamanan di negara-negara tetangga, serta efek negatifnya pada stabilitas internasional."

Presiden Mesir menegaskan kembali bahwa setiap pelanggaran dalam pertempuran ke garis yang membentang antara kota Sirte dan Gifra, yang sebelumnya dibatasi sebagai garis merah, akan dihadapi dengan sengit oleh Mesir untuk membela rakyatnya dan keamanan nasionalnya. Dia meminta semua pihak untuk kembali ke proses politik yang bertujuan untuk memulihkan perdamaian, keamanan dan stabilitas yang layak didapatkan oleh rakyat Libya.

Beralih ke masalah Bendungan Renaissance, Al Sisi mengatakan Mesir menghabiskan sebagian besar dekade dalam negosiasi dengan Sudan dan Ethiopia dengan tujuan mencapai kesepakatan tentang pengisian dan pengoperasian bendungan, dengan cara yang menyeimbangkan antara pembangunan. kebutuhan orang Ethiopia, dan pelestarian kepentingan air Mesir. Namun, dia mengatakan tidak satupun dari upaya ini membuahkan hasil yang nyata.

Al Sisi mengatakan Sungai Nil tidak boleh dimonopoli oleh satu negara. Ia menambahkan bahwa air Nil merupakan masalah eksistensial bagi Mesir, namun bukan berarti ingin melemahkan hak-hak negara Cekungan Nil lainnya. Dia menambahkan, "Namun demikian, tidak dapat diterima jika negosiasi berlanjut selamanya dalam upaya untuk memaksakan realitas di lapangan, karena rakyat kami merindukan stabilitas dan pembangunan menuju era baru kerjasama yang menjanjikan."

Komentar Presiden Mesir telah direkam sebelumnya dan ditayangkan di Aula Sidang Umum seperti yang telah disetujui sebelumnya oleh Sidang Umum sehubungan dengan pandemi COVID-19. Terlepas dari ketidakmampuan untuk mengumpulkan para pemimpin dunia di New York sebagai kebiasaan, Debat Umum tahun ini akan menjadi saksi partisipasi terbesar kepala negara dan pemerintahan dalam sejarah PBB. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel