Inilah Pidato Presiden Komoro, Azali Assoumani Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Pidato Presiden Komoro, Azali Assoumani Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Azali Assoumani, Presiden Persatuan Komoro saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kamis, 24 September 2020, di markas besar PBB di New York mengatakan bahwa pandemi telah membangunkan kesadaran kolektif yang melintasi perbatasan antar benua dan telah menggalang solidaritas internasional.

"Virulensi penyakit itu membuat dunia lengah, tetapi mobilisasi yang tak tergoyahkan dari komunitas internasional telah membantu Komoro menghadapinya," kata dia.

Dia mencatat berbagai langkah telah ditetapkan, termasuk penutupan perbatasan dan penangguhan pertemuan, serta di bidang ekonomi dan perbankan untuk mendukung pengiriman bahan bakar dan ketersediaan bahan pokok.

Namun, dia mengatakan sangat disesalkan bahwa beberapa negara menempatkan negara lain dalam daftar "merah" sambil mengabaikan data resmi yang diterbitkan, keputusan yang harus dipertahankan oleh WHO. Komoro saat ini menjabat sebagai Presidensi Komisi Samudra Hindia dan dengan demikian memantau situasi regional tersebut.

"Di bawah bayang-bayang pandemi, tantangan lingkungan menjadi semakin nyata, bersama dengan krisis lainnya," katanya.

Oleh karena itu, reformasi Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah pusat dan selalu menjadi agenda Organisasi, katanya, menyerukan perwakilan yang efektif dari semua benua untuk memerangi pengecualian.

Di bidang hak asasi manusia, sejalan dengan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa melawan Kejahatan Terorganisir Transnasional, Komoro membentuk dewan tertinggi peradilan untuk melindungi yang terlemah dari tindakan sewenang-wenang dan pelanggaran hak asasi manusia.

Di bidang itu, dia menunjuk pada penindasan terhadap rakyat Palestina, menggarisbawahi perlunya Negara Palestina merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, hidup berdampingan dalam damai dengan Israel.

Meski parahnya krisis kesehatan, dia mencatat hal itu tidak membayangi masalah kedaulatan nasional.

Pada Desember 2019 di Paris, Komoro menyelenggarakan konferensi tentang status negara berkembang, mengumpulkan lebih banyak dana dari yang diharapkan termasuk dari Bank Dunia.

Merujuk pada masalah antara Komoro dan Prancis mengenai pulau terdekat Mayotte, dia mengungkapkan harapan bahwa dialog antara kedua negara dan negara francophone lainnya akan terus berlanjut. (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...