-->

Inilah Pidato Presiden Kenya, Uhuru Kenyatta Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Kenya, Uhuru Kenyatta Berbicara di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Uhuru Kenyatta, Presiden dan Panglima Angkatan Pertahanan Republik Kenya saat debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum PBB di New York pada Rabu 23 September 2020 mengatakan, geopolitik global dan persaingan antara kekuatan global "telah memperumit dan sangat merusak respons global terhadap pandemi COVID19."

Ia mengungkapkan bahwa masalah global ini telah menyebabkan kecemasan parah dan merusak respons terkoordinasi terhadap karakter ekonomi dan sosial yang akan telah membuat kami dalam posisi yang lebih kuat sebagai kolektif global.

Berbicara kepada Majelis Umum PBB melalui pesan video karena pembatasan COVID-19, Presiden Kenyatta mencatat bahwa pandemi COVID19 dan tantangan kontemporer lainnya termasuk krisis iklim dan keanekaragaman hayati, meningkatnya ketegangan geostrategis, ketimpangan sosial dan ekonomi, Krisis legitimasi dan pemerintahan serta kerentanan dunia digital telah meredefinisi keharusan tindakan multilateral.

Dia berkata, “Kenya sangat percaya bahwa jika kita tetap berlabuh pada multilateralisme dan dengan kesatuan tujuan, jika kita jauh lebih gesit dalam merangkul perubahan dan transformasi positif, jika kita tetap berakar pada sistem internasional berbasis aturan dan bertindak secara inovatif dan tanpa pamrih, kita dapat mengatasi tantangan kita dan mengamankan perdamaian dan kemakmuran abadi untuk semua. ”

Mengenai krisis hilangnya keanekaragaman hayati, Presiden Kenyatta sekali lagi menyerukan “tindakan kolektif yang mendesak untuk menghentikan kehancuran keanekaragaman hayati kita.”

Dia berkata, “kita harus menemukan keseimbangan global antara manusia dan makhluk lain di bumi kita. Kita harus menempatkan harmoni antara manusia dan alam. Dunia kita merindukan kita untuk menghentikan kehancurannya. "

Komentar Presiden Kenya, Uhuru Kenyatta telah direkam sebelumnya dan disiarkan di Aula Sidang Umum seperti yang telah disetujui sebelumnya oleh Majelis Umum sehubungan dengan pandemi COVID-19.

Terlepas dari ketidakmampuan untuk mengumpulkan para pemimpin dunia di New York sebagai kebiasaan, Debat Umum tahun ini akan menjadi saksi partisipasi terbesar kepala negara dan pemerintahan dalam sejarah PBB. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel