Inilah Pidato Presiden Guinea Khatulistiwa, Teodoro Obiang Mbasogo di Debat Umum PBP ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Pidato Presiden Guinea Khatulistiwa, Teodoro Obiang Mbasogo di Debat Umum PBP ke 75



NEW YORK, LELEMUKU.COM - Teodoro Obiang Nguema Mbasogo, Presiden dan Kepala Negara Republik Guinea Khatulistiwa atau Equatorial Guinea saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kamis, 24 September 2020, di markas besar PBB di New York, menyerukan solidaritas dalam penanggulangan COVID-19 tidak cukup hanya dengan memberantasnya tetapi upaya harus mempercepat pemulihan melalui langkah-langkah yang mempercepat pertumbuhan, dengan tujuan untuk segera kembali normal.

"Ini akan membutuhkan upaya bersama. Persatuan dan solidaritas adalah faktor penentu ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa didirikan 75 tahun yang lalu setelah Perang Dunia Kedua, yang pemenangnya memiliki konflik kepentingan namun mampu bersatu demi kesejahteraan global. Piagam ini meletakkan dasar untuk multilateralisme dan planet yang adil, makmur, dan damai. Tidak ada alternatif yang layak,” tegasnya.

Meskipun Perserikatan Bangsa-Bangsa sangat menentukan dalam perjuangan dekolonisasi dan telah menangani krisis kemanusiaan di seluruh dunia, sekarang Perserikatan Bangsa-Bangsa harus beradaptasi dengan realitas dan reformasi terkini berdasarkan keadilan, kesetaraan, dan solidaritas.

“Dunia membutuhkan Sidang Umum yang direvitalisasi, sebab revitalisasi memiliki pengaruh lebih besar pada Negara Anggota” katanya.

Dia juga menyatakan dukungan untuk Konsensus Ezulwini dan Deklarasi Sirte dalam mereformasi Dewan Keamanan, karena ketidakadilan bersejarah di benua itu harus diperbaiki.

"Masalah Afrika merupakan 75 persen dari agenda Dewan, namun benua tersebut tidak memiliki suara penuh di forum," kata dia.

Mengekspresikan dukungan untuk pembangunan Organisasi, hak asasi manusia dan perdamaian dan pilar keamanan, dia membela supremasi hukum internasional, berdasarkan Piagam - yang merupakan buah dari aturan yang disepakati bersama - dan berakar pada prinsip-prinsip kedaulatan, non-campur tangan dan menghormati integritas teritorial.

"Salah tafsir atas nilai-nilai ini mengarah pada konfrontasi, yang harus diselesaikan dengan damai," kata dia.

Mbasogo juga menyerukan persatuan di sekitar Agenda 2030 dan Agenda Uni Afrika 2063, dan isu-isu yang berkaitan dengan kesehatan, pendidikan, ekonomi, perdagangan, pemuda, perempuan, pengungsi dan pekerjaan, dengan tujuan untuk meningkatkan pembangunan di negara-negara Afrika.

Dewan Keamanan harus lebih berkoordinasi dengan Dewan Perdamaian dan Keamanan Uni Afrika, menciptakan mekanisme untuk berbagi informasi dan membuat keputusan. Menunjuk pada konflik di Suriah, Libya, Yaman, Afghanistan, Timur Tengah, Republik Afrika Tengah dan Somalia - yang semuanya diperparah oleh aliran senjata kecil dan senjata ringan ilegal - dia menyatakan keprihatinan atas situasi di Sahel, sebagai upaya bersama telah dilakukan guna menstabilkan wilayah tersebut.

"Penggunaan kekuatan adalah cara yang tidak dapat diterima untuk mencapai tujuan politik", katanya sambil menyerukan diakhirinya blokade terhadap Kuba dan perhatian pada perubahan iklim.  (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...