Inilah Pidato Presiden Ghana, Nana Addo Dankwa Akufo-Addo Berbicara di Debat Umum PBB ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Pidato Presiden Ghana, Nana Addo Dankwa Akufo-Addo Berbicara di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Nana Addo Dankwa Akufo-Addo, Presiden Republik Ghana, menyampaikan debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Rabu 23 September 2020 waktu setempat.

Ia mengatakan bahwa hal yang tidak masuk akal sudah terjadi selama tahun 2020. Tidak ada lagi berjabat tangan atau memeluk orang yang dicintai.

"Bagi banyak orang ini adalah aspek tersulit dari masa-masa yang tidak pasti. Ini adalah keheningan yang dipaksakan terhadap gereja, masjid, kuil, dan tempat ibadah lainnya," ungkap dia.

Semua aturan ekonomi sakral yang digunakan negara-negara untuk melakukan urusan mereka pada abad yang lalu telah dibuang, setidaknya untuk saat ini.

“Semua rencana terbaik kami ternyata tidak berguna ketika dihadapkan pada kerusakan akibat virus yang tidak dikenal,”  aku dia.

Ghana telah menorehkan kesuksesan sederhana dalam upaya untuk mengalahkan COVID-19 melalui tindakan tegas dari Pemerintahnya, kerja sama rakyat, dan rahmat yang maha kuasa.

“Pelajarannya jelas,” katanya, dan ketika perbatasan dan bandara ditutup, kenyataan menyadarkan bahwa orang harus bergantung satu sama lain.

“Kita semua telah turun bersama, kita semua harus bangkit bersama. Jika jawabannya terletak pada penemuan vaksin, maka vaksin harus disediakan untuk seluruh dunia, untuk orang-orang dari semua ras dan semua kepercayaan. Tidak ada perlindungan khusus untuk orang kaya atau kelas tertentu," ujar dia.

Dikatakan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) menemukan bahwa virus korona telah membawa pengurangan signifikan dalam pembiayaan yang tersedia untuk negara berkembang, memperkirakan bahwa aliran masuk keuangan swasta eksternal dapat turun $ 700 miliar pada tahun 2020 dibandingkan dengan 2019.

"Melebihi dampak langsung dari Krisis keuangan 2008 sebesar 60 persen. Dia menyerukan restrukturisasi arsitektur pembiayaan global untuk memungkinkan pembiayaan segar ke negara-negara berkembang sebagai kebutuhan mendesak," ujar dia.

Dia melanjutkan dengan menekankan bahwa dengan WHO di depan badai selama pandemi, pelajaran telah muncul.

“Kita harus berdebat tentang Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badannya, tetapi setelah 75 tahun, mereka harus seperti yang kita miliki di keluarga kita, bukan tentang keberadaan mereka,” jelasnya, menggarisbawahi kebutuhan untuk mengatasi ketidakadilan yang sudah berlangsung lama di struktur Dewan Keamanan, yang keanggotaannya tidak mencerminkan realitas abad kedua puluh satu.

Dia menyatakan dukungan untuk pendekatan Konsensus Ezulwini, menekankan juga bahwa implementasi yang efektif dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan sangat penting untuk menjaga relevansi sistem multilateral.

Dia menggambarkan ancaman terhadap konsolidasi pemerintahan demokratis di Afrika - dan mencatat peran Ghana sebagai Ketua Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) - menunjuk pada situasi politik di Mali sebagai ujian langsung, setelah kudeta yang menggulingkan Presiden. Menekankan bahwa terorisme dan ekstremisme kekerasan tidak terbatas pada satu yurisdiksi mana pun, dia menekan PBB untuk mendukung upaya ECOWAS untuk memulihkan keadaan normal.

Di bidang teknologi, dia mendukung rekomendasi Sekretaris Jenderal di Peta Jalan tentang Kerja Sama Digital, mencatat bahwa saat Ghana mempersiapkan pemilihan presiden dan parlemen pada bulan Desember, Ghana mengandalkan teknologi untuk mempopulerkan pesannya.

"Semua warga Ghana setuju untuk bekerja sama untuk memastikan pemilihan yang transparan, bebas, adil, aman dan kredibel," katanya, sambilk menyoroti proyek Ghana, yang bertujuan untuk memodernisasi semua aspek kehidupan sehari-hari, dan peringatan 400 tahun Perdagangan Budak Transatlantik. , di mana bangsanya mendeklarasikan 2019 Tahun Kepulangan dan menyambut keturunan budak kembali ke negara itu. (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...