-->

Inilah Pidato dari Perdana Menteri Jepang, Suga Yoshihide Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato dari Perdana Menteri Jepang, Suga Yoshihide Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Suga Yoshihide, Perdana Menteri Jepang, mengatakan bahwa negaranya telah melakukan yang terbaik untuk memastikan kesehatan dan keselamatan rakyatnya sendiri dan orang-orang di seluruh dunia dari virus corona. 

"Sekarang, kami berada pada tahap revitalisasi kegiatan sosial ekonomi, sambil mempertahankan langkah-langkah pencegahan penyebaran infeksi," kata dia. 

Jepang akan secara proaktif memimpin upaya internasional bekerja sama dengan negara lain. Kehidupan perlu dijaga, dan Jepang mendukung pengembangan terapeutik, vaksin, dan diagnostik. 

"Dunia harus mempersiapkan diri untuk krisis kesehatan di masa depan. Jepang berkomitmen untuk memperluas upayanya di negara berkembang untuk membangun rumah sakit, serta membantu memperkuat sistem kesehatan dan medis," kata dia. 

 Ia mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan ASEAN, Jepang mendukung pembentukan Pusat ASEAN untuk kedaruratan kesehatan masyarakat dan penyakit yang muncul. Jepang juga telah mendukung Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. 

"Perserikatan Bangsa-Bangsa, harus menjadi forum di mana semua pemangku kepentingan terlibat secara konstruktif untuk menanggapi krisis dan bekerja sama dengan transparansi," katanya.

Ia mengapresiasi PBB dengan menekankan bahwa pihaknya membutuhkan organisasi yang netral dan adil lebih dari sebelumnya. WHO sangat penting untuk tanggapan kolektif terhadap penyakit menular.

Melalui tinjauan dan reformasinya, ia akan dapat menggunakan keahlian yang diperlukan dengan lebih baik pada saat yang tepat, dengan cara yang benar.

"Demikian pula, reformasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, termasuk Dewan Keamanan, merupakan tugas yang mendesak. Krisis saat ini tidak boleh membahayakan perdamaian dan keamanan internasional," katanya, menggarisbawahi bahwa keterlibatan dalam operasi pemeliharaan perdamaian dan pembangunan perdamaian tetap penting.

Selain itu, tantangan terhadap supremasi hukum tidak boleh diizinkan pada saat ketidakpastian meningkat. Pada Maret 2021, dengan menggunakan platform virtual, Jepang akan menjadi tuan rumah Kongres Perserikatan Bangsa-Bangsa ke 14 tentang Pencegahan Kejahatan dan Peradilan Pidana di Kyoto, dengan tujuan untuk memajukan supremasi hukum. 
 
Masalah penculikan oleh Republik Demokratik Rakyat Korea menjadi perhatian internasional yang serius, katanya, mencatat bahwa tahun ini, dua orang tua korban meninggal.

“Sungguh memilukan membayangkan kepedihan anggota keluarga yang meninggal, setelah bekerja keras untuk menyelamatkan anak-anak tersayang namun pada akhirnya tidak mencapai reuni,” katanya.

Seiring bertambahnya usia keluarga korban, tidak ada waktu lagi yang terbuang. Jepang berupaya untuk menormalisasi hubungannya dengan Republik Demokratik Rakyat Korea, sejalan dengan Deklarasi Pyongyang bersama mereka, melalui penyelesaian masalah-masalah yang luar biasa yang menjadi perhatian seperti penculikan dan masalah nuklir dan rudal secara komprehensif.

“Sebagai Perdana Menteri Jepang yang baru, saya siap untuk bertemu dengan Ketua Kim Jong-un tanpa syarat apapun,” katanya.

PM Jepang menyatakan dengan membangun hubungan yang konstruktif antara Jepang dan Republik Demokratik Rakyat Korea tidak hanya akan melayani kepentingan kedua belah pihak tetapi juga akan memberikan kontribusi besar bagi perdamaian dan stabilitas kawasan.

"Senjata nuklir pertama kali digunakan 75 tahun lalu di Hiroshima dan Nagasaki, dan senjata itu tidak boleh digunakan lagi. Jepang tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mewujudkan dunia bebas senjata nuklir sambil menjunjung tinggi Tiga Prinsip Non-Nuklir," ungkap dia.

"Tahun depan, Jepang bertekad menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo sebagai bukti bahwa umat manusia telah mengalahkan pandemi," tutup dia.(PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel