Inilah Isi Pidato Presiden Somalia, Mohamed Abdullahi Mohamed Farmajo di Debat Umum PBB ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Isi Pidato Presiden Somalia, Mohamed Abdullahi Mohamed Farmajo di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Mohamed Abdullahi Mohamed Farmajo, Presiden Republik Federal Somalia, saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kamis, 24 September 2020, di markas besar PBB di New York mengatakan konsensus, kerja sama dan aksi bersama yang ditargetkan tidak pernah lebih penting dari sekarang, ketika pandemi menantang dunia secara politik, sosial dan ekonomi.

"Sambil menilai jalan ke depan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang telah disepakati pada tahun 2030, dunia harus memeriksa kembali masa depan yang kita semua inginkan dan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang kita butuhkan untuk mencapainya," kata dia.

Seperti kebanyakan negara, Somalia telah bekerja selama pandemi untuk menyelamatkan nyawa dan menjaga penduduk tetap aman, berkat kemitraan yang efektif antara Pemerintah, warga dan komunitas global dan dengan bantuan dari lembaga keuangan internasional.

"Keberhasilan upaya bersama ini tidak berarti Somalia tanpa cedera, dengan populasi yang rentan dan sistem serta infrastruktur kesehatan yang terlalu luas, tetapi dengan upaya kolektif, negara-negara dapat secara permanen membalikkan dampak mematikan dari virus tersebut bagi setiap manusia di planet ini," kata dia.

Beralih ke masa depan yang diinginkan Somalia, ia menyoroti mempromosikan kemitraan yang lebih besar untuk perdagangan internasional dan meningkatkan investasi asing langsung di sektor produktif utama yang berpotensi memberi makan dunia, dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa menjadi platform multilateral global yang inklusif untuk mendorong tidak hanya gagasan dan aspirasi perubahan tetapi realisasinya juga.

Krisis global seperti pandemi memberikan kesempatan untuk pembaruan dan tantangan untuk diatasi, namun, ia menyatakan ketakutan bahwa COVID-19 telah, dan akan terus, memperburuk jurang pemisah yang sudah ada antara negara maju, berkembang dan rapuh yang ada dalam keluarga besar PBB.

"Ini adalah sesuatu yang harus dihindari dengan segala cara, karena mengatasi tantangan global utama saat ini, termasuk ketidakamanan, perubahan iklim, kemiskinan dan meningkatnya ketidaksetaraan yang merupakan pendorong banyak perpecahan dan ketidakpuasan di seluruh dunia, bergantung pada kerja sama yang efektif dan tindakan multilateral untuk mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan," kata dia.

Somalia sedang bekerja melalui, dan bersama, Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menciptakan masa depan yang lebih baik, katanya. Memimpin dalam memberikan pembangunan kepada rakyatnya, Somalia bekerja dengan mitra internasional yang berharga untuk memastikannya membangun kembali negara yang demokratis, inklusif dan makmur secara ekonomi.

"Somalia juga berhasil mengalahkan ancaman terorisme global dengan upaya angkatan bersenjata yang berani bekerja sama dengan Misi Uni Afrika di Somalia (AMISOM) dan mitra internasional lainnya," jelasnya.

Untuk waktu ke depan, kata Farmajo, PBB harus menyadari pentingnya Tujuan Pembangunan dan harus lebih meningkatkan, berinovasi lebih cepat dan memberikan yang lebih baik untuk negara-negara yang paling rapuh dan komunitas yang rentan melalui bantuan, penguatan kerangka kelembagaan nasional, transfer pengetahuan sistematis dan investasi dalam modal manusia.

"Organisasi dan keluarga besar PBB harus bekerja sama melalui kemitraan yang diperbarui untuk menghadapi COVID-19, terus terlibat satu sama lain secara positif untuk menciptakan masa depan bersama yang inklusif dan makmur," tutup dia. (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...