Nature

Inilah Isi Pidato Presiden Azerbaijan, Ilham Heydar oglu Aliyev di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Ilham Heydar oglu Aliyev, Presiden Republik Azerbaijan saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kamis, 24 September 2020, di markas besar PBB di New York mengatakan bahwa untuk mencapai perdamaian dan keamanan internasional yang berkelanjutan, pendudukan hampir 20 persen Armenia di wilayah negaranya harus diakhiri.

"Hampir 20 persen wilayah negara kami tetap di bawah pendudukan oleh Armenia selama hampir 30 tahun. Negara itu menggunakan kekuatan militer melawan Azerbaijan, dan menduduki Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah lainnya," katanya, seraya menambahkan bahwa orang Azerbaijan telah diusir secara paksa dari wilayah pendudukan.

Armenia, kata dia, juga melakukan sejumlah kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap warga sipil Azerbaijan.

"Rezim boneka teroris kriminal didirikan di wilayah ini untuk menyembunyikan tanggung jawab pendudukan," kata dia.

Empat resolusi Dewan Keamanan menuntut penarikan segera, lengkap, dan tanpa syarat angkatan bersenjata Armenia dari wilayah pendudukan Azerbaijan.

"Namun hal itu belum dilaksanakan. Kehadiran ilegal angkatan bersenjata Armenia di tanah pendudukan Azerbaijan tetap menjadi ancaman besar bagi perdamaian dan keamanan kawasan," katanya.

Terlepas dari kesulitan besar yang disebabkan oleh pendudukan Armenia, lanjutnya, negaranya stabil, modern, demokratis, dan multikultural. Pembangunan demokrasi dan perlindungan hak asasi manusia merupakan salah satu prioritas utama Pemerintah dan semua kebebasan fundamental disediakan sepenuhnya, termasuk kebebasan berekspresi, kebebasan media, kebebasan berkumpul, kebebasan beragama, serta pembangunan masyarakat sipil.

Lebih jauh, ekonomi telah berkembang pesat, dan produk domestik bruto (PDB) meningkat tiga kali lipat dalam 17 tahun terakhir sementara kemiskinan menurun dari 49 persen menjadi 5 persen.

Memperhatikan bahwa tingkat melek huruf di negara itu mendekati 100 persen, ia menunjukkan bahwa Azerbaijan menempati peringkat ke-54 di antara 166 negara dalam Indeks Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, menurut "Laporan Pembangunan Berkelanjutan 2020".

Beralih ke kerja sama regional, dia mencatat partisipasi negara dalam proyek konektivitas regional, seperti koridor transportasi Timur ‑ Barat, Utara ‑ Selatan, Utara ‑ Barat, sehingga menjadi salah satu pusat transportasi dan logistik yang andal di Eurasia.

"Pemerintah juga telah menugaskan jalur kereta api Baku ‑ Tbilisi ‑ Kars dan Pelabuhan Perdagangan Internasional Baku dengan potensi kapasitas angkut 25 juta ton. Dengan dua telekomunikasi dan satu satelit observasi bumi di luar angkasa, Azerbaijan juga menjadi anggota klub luar angkasa internasional," katanya.

Ia menambahkan bahwa negara itu mengambil tindakan tepat waktu untuk menghentikan penyebaran virus. Dengan hampir 700 rumah sakit dan fasilitas perawatan kesehatan dibangun atau direnovasi total dalam 17 tahun terakhir, situasi negara dengan COVID-19 tetap terkendali.

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...