-->

Inilah Isi Pidato Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Isi Pidato Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Imran Khan, Perdana Menteri Republik Islam Pakistan menyatakan bahwa perjanjian internasional saat ini dilanggar dengan konflik berkembang-biak dan perlombaan senjata diperbarui. Sementara pandemi telah memicu resesi terburuk sejak Depresi Besar yang terjadi beberapa tahun lalu.

Pemerintahannya, sejak awal menyadari bahwa pembatasan wilayah yang ketat seperti itu di negara-negara makmur akan mengakibatkan lebih banyak orang yang meninggal karena kelaparan daripada karena virus, mengadopsi kebijakan “smart lockdown” yang membuka sektor pertanian dan konstruksi secara strategis, sambil mendukung rumah tangga miskin mendapatkan bantuan langsung tunai.

“Hari ini, tanggapan Pakistan dikutip sebagai bagian diantara kisah sukses dalam mengendalikan dan menanggapi pandemi,” katanya, juga menyerukan ruang fiskal bagi negara-negara berkembang saat mereka pulih dari krisis COVID-19.

Keringanan utang adalah salah satu cara terbaik untuk menyediakan ruang itu, katanya dengan mengakui inisiatif penangguhan utang resmi G20, dan menyerukan agar hal itu diperpanjang.

"Negara-negara kaya telah menghasilkan triliunan dolar untuk membiayai tanggapan mereka sendiri dan harus mendukung penciptaan setidaknya $ 500 miliar dalam hak penarikan khusus baru untuk negara berkembang, usulnya," papar dia.

Menyoroti kerusakan luar biasa yang disebabkan oleh aliran keuangan gelap dari negara berkembang ke surga pajak luar negeri, dia mengatakan bahwa hilangnya devisa menyebabkan depresiasi mata uang, yang pada gilirannya menyebabkan inflasi dan kemiskinan.

“Para pencucian uang yang berkuasa memiliki akses ke pengacara terbaik,” katanya dengan menambahkan bahwa Negara-negara kaya tidak boleh berpegang pada hak asasi manusia dan keadilan ketika mereka memberikan perlindungan bagi para pencucian uang dan kekayaan yang mereka rampas.

"Bantuan yang mengalir dari negara kaya ke negara berkembang sangat kecil dibandingkan dengan arus keluar besar-besaran dari elit korup," katanya.

Selanjutnya nasionalisme dan ketegangan global yang dipicu oleh pandemi juga telah mempertegas Islamofobia, katanya, seraya mencatat bahwa "satu-satunya negara di mana Negara mensponsori Islamofobia adalah India".

Mengingat pembantaian 2.000 Muslim di Gujarat pada tahun 2002 dan pencabutan kewarganegaraan dari 2 juta Muslim di Assam, dia mengatakan bahwa "penjaga sapi" membunuh Muslim di India dengan impunitas.

Pendudukan ilegal India atas Jammu dan Kashmir adalah pelanggaran terang-terangan terhadap resolusi Dewan Keamanan, katanya, menarik perhatian pada kampanye militer di Kashmir yang oleh rezim politik negara itu sendiri disebut sebagai "Solusi Akhir".

Memperhatikan bahwa Pakistan memfasilitasi proses yang berpuncak pada perjanjian Amerika Serikat-Taliban pada Februari 2020, dia meminta para pemimpin Afghanistan untuk memanfaatkan kesempatan bersejarah untuk mencapai rekonsiliasi. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel