Inilah Pidato Presiden Suriname, Chandrikapersad Santokhi di Debat Umum PBB ke 75 - #Lelemuku | Lelemuku.com - Kebanggaan Anak Negeri | Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Inilah Pidato Presiden Suriname, Chandrikapersad Santokhi di Debat Umum PBB ke 75


NEW YORK,LELEMUKU.COM - Chandrikapersad Santokhi, Presiden Republik Suriname pada debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB di New York pada Rabu 23 September 2020 mengatakan selain korban manusia akibat COVID-19, rantai pasokan makanan juga telah terbalik, melumpuhkan ekonomi dan mengikis daya beli konsumen.

"Komunitas internasional harus merangkul multilateralisme sebagai pertahanan terbaiknya melawan ancaman global di masa depan dan mencari cara yang efektif untuk mendukung negara-negara kecil dan rentan," ujar dia.

Menyoroti peran penting Perserikatan Bangsa-Bangsa, dia mengatakan bahwa - terlepas dari kemajuan yang cukup besar dalam masalah perubahan iklim dan migrasi ke terorisme dan perang dunia maya - multilateralisme terus diserang.

Memperhatikan bahwa lanskap geopolitik telah berubah secara drastis selama 75 tahun terakhir, ia menekankan perlunya evaluasi terstruktur terhadap keanggotaan Dewan Keamanan dan metode kerja.

“Mari kita, berdasarkan realitas dan tantangan saat ini, berani menciptakan multilateralisme baru yang secara fundamental berfokus pada perdamaian dan kemakmuran semua bangsa serta memungkinkan peningkatan efisiensi,” ujarnya.

Sistem seperti itu harus mengakui semua negara - terlepas dari ukuran dan tingkat perkembangan dan tempat mereka dalam tatanan global - sebagai sama dan memperlakukan mereka dengan hormat, sambil mempromosikan budaya bersama yang inklusif dan kesetaraan.

Sehubungan dengan itu, dia menyerukan pencabutan embargo ekonomi, keuangan dan komersial sepihak yang telah lama diberlakukan terhadap Kuba dan rakyatnya.

Meskipun komunitas internasional tetap fokus pada pengelolaan dan penanggulangan penyebaran COVID-19, ia juga menyerukan untuk terus memperhatikan tantangan lain - termasuk mempercepat pembangunan berkelanjutan dan mengatasi perubahan iklim.

"Sebagai negara dengan 239 mil garis pantai dataran rendah, Suriname termasuk di antara 10 negara teratas yang paling rentan terhadap efek kenaikan permukaan laut," kata dia.

Hal ini menurut dia telah memimpin dalam memobilisasi sumber daya keuangan untuk pembangunan berkelanjutan, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap mitigasi pemanasan global.

"Sehingga mendesak negara-negara berkembang di Dunia Selatan untuk tidak pasif dalam pencarian mereka untuk pembangunan, dia mengatakan bahwa mereka seharusnya lebih banyak melakukan kerja sama Selatan-Selatan dan secara aktif mempromosikan kepentingan ekonomi dan bisnis mereka," tutup Santokhi. (PBB)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +6281343199624 / +6285254922161. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Loading...
loading...