-->

Inilah Pidato Presiden Lithuania, Gitanas Nauseda Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Lithuania, Gitanas Nauseda Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75NEW YORK, LELEMUKU.COM - Gitanas Nauseda, Presiden Republik Lithuania, berpidato dalam debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Amerika Serikat pada Selasa 22 September 2020.

Presiden Lituania mengatakan tidak ada yang dapat membayangkan bahwa peringatan 75 tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa akan ditandai dengan tantangan global seperti pandemi COVID-19, yang telah melanda setiap bagian dunia dan meninggalkan kehancuran setelahnya.

Dengan menggambarkan situasi tersebut sebagai "seruan bangun kolosal untuk multilateralisme", dia mengatakan melawan virus membutuhkan kerja sama dan solidaritas internasional yang lebih baik.

"Perdamaian harus tetap menjadi prioritas utama, dengan penghormatan penuh terhadap hukum internasional, perlindungan hak asasi manusia yang efektif, dan promosi kohesi ekonomi dan sosial global," ungkap dia.

Hal ini diungkapkan dengan sejarah negaranya yang setelah teror Perang Dunia Kedua, bangkit saat satu rezim totaliter jatuh, sementara beberapa Negara Baltik dianeksasi paksa oleh Uni Soviet.

“Pengalaman ini membantu menciptakan hubungan khusus kami dengan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa,” katanya.

Ia menekankan bahwa sebagai hasilnya Lithuania menghargai prinsip-prinsip dasar tatanan internasional. Peringatan agar tidak mengulangi kesalahan di masa lalu.

"Kita harus mempertahankan narasi sejarah obyektif yang semakin diserang oleh kekuatan revisionis. Sejarah seharusnya tidak menjadi alat untuk manipulasi, disinformasi dan propaganda, juga tidak digunakan untuk menutupi kejahatan masa lalu. Menolak pandangan kuno bahwa yang berkuasa dapat membagi dunia menjadi beberapa bidang kepentingan," kata dia dengan mengatakan perjanjian rahasia seperti yang terjadi di Moskow pada 1939 atau di Yalta pada 1945 tidak boleh ditandatangani lagi.

Senada dengan hal itu, dia mengutip dengan penyesalan upaya baru-baru ini untuk merusak nilai-nilai Perserikatan Bangsa-Bangsa - termasuk pelanggaran hukum internasional dan hak asasi manusia dan penyalahgunaan kekuasaan oleh negara-negara terhadap warganya sendiri. Krisis yang sedang berlangsung di Belarusia adalah salah satu contoh dari tren yang mengkhawatirkan itu, dengan pemilihan yang curang pada bulan Agustus yang menyebabkan protes damai yang belum pernah terjadi sebelumnya dan laporan pemukulan warga sipil oleh tim polisi khusus.

“Kita harus memperlakukan pelanggaran ini terhadap keadilan dan supremasi hukum dengan keengganan dan penghinaan,” katanya.

Nauseda juga menyerukan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memantau situasi dengan cermat dan menyerukan kepada pihak berwenang untuk menahan diri dari penggunaan kekerasan, melindungi hak asasi manusia dan mulai transisi kekuasaan yang damai.

Dia melanjutkan, untuk mengungkapkan keprihatinan tentang kemerosotan keamanan global, memburuknya iklim media dan menyusutnya ruang bagi masyarakat sipil dan pembela hak asasi manusia. Lithuania mengajukan diri menjadi kandidat untuk keanggotaan Dewan Hak Asasi Manusia mulai tahun 2022.

"Jika terpilih, kami akan memperhatikan kebebasan fundamental serta keselamatan jurnalis, perlindungan pembela hak asasi manusia dan hak-hak perempuan dan anak perempuan, anak-anak dan orang. penyandang cacat," jelas dia.

Selanjutnya terkait keracunan Alexei Navalny baru-baru ini menunjukkan bahwa tekanan terhadap suara-suara oposisi dapat dengan cepat berubah mematikan.

"Mempertahankan ketertiban internasional berarti bersiap untuk menyelidiki kejahatan semacam itu dan meminta pertanggungjawaban pelaku termasuk pendudukan wilayah Georgia oleh pasukan Federasi Rusia, tindakan militernya di timur Ukraina dan pendudukannya di Krimea Ukraina selama enam tahun," tutup dia. (PBB)


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel