-->

Inilah Pidato Presiden Latvia, Egils Levits Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Presiden Latvia, Egils Levits Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Egils Levits, Presiden Republik Latvia, menyampaikan debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Amerika Serikat pada Selasa 22 September 2020.

Presiden Latvia, mengatakan pandemi COVID-19 telah mengganggu kehidupan seluruh generasi dan tidak ada negara yang dapat mengatasi pandemi sendirian.

"Sementara itu, Latvia menanggapi seruan Sekretaris Jenderal dan berkontribusi pada pekerjaan WHO dan para ilmuwan Latvia secara aktif berpartisipasi dalam pencarian global untuk vaksin yang efektif melawan virus. Pemeliharaan tatanan berbasis aturan internasional bergantung pada multilateralisme yang efektif dan tujuan utama hukum internasional adalah untuk memastikan penghormatan terhadap hak asasi manusia yang fundamental dan kedaulatan negara," jabar dia.

Dikatakan, Perserikatan Bangsa-Bangsa harus melakukan segala upaya untuk memastikan bahwa tatanan ini dihormati, baik oleh negara-negara besar maupun kecil. Untuk itu, dia meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menggunakan semua instrumen yang dimilikinya untuk menemukan solusi politik yang adil untuk konflik yang sedang berlangsung dan sangat mendukung peran kunci bagi perempuan dalam proses perdamaian dan keamanan yang efektif.

Dalam menghadapi pandemi COVID-19, Latvia berkomitmen pada seruan Sekretaris Jenderal untuk "membangun kembali lebih baik" dan akan terus mempromosikan agenda "memulihkan lebih baik" dalam Dewan Ekonomi dan Sosial, katanya.

Dia mengatakan upaya pemulihan harus didasarkan pada implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan fokus pada pemulihan hijau, digital dan inklusif. Upaya yang lebih kuat sangat dibutuhkan untuk mengatasi hilangnya keanekaragaman hayati dan mempromosikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan.

"Latvia telah bergabung dengan Group of Friends untuk memerangi polusi plastik di laut. Pemulihan yang lebih baik juga melibatkan digitalisasi yang lebih besar, seperti yang telah dilakukan Latvia untuk melanjutkan pendidikan dan mengembangkan aplikasi seluler untuk melacak penyebaran virus. Namun, kehati-hatian harus diberikan untuk memastikan pengumpulan data dilakukan secara bertanggung jawab dan privasi dihormati," ujar dia.

Negara-negara Anggota Group of Friends harus mengembangkan kerangka hukum dan berinvestasi dalam teknologi yang memperhitungkan privasi, katanya, seraya menambahkan bahwa Latvia siap untuk menjadi pemimpin global dalam ekonomi digital multibahasa yang berpusat pada manusia.

Levits juga menyuarakan keprihatinan tentang maraknya misinformasi, disinformasi, dan berita palsu yang menjadi ciri pandemi COVID-19 dan mendesak negara-negara untuk memberikan akses ke informasi yang andal dan berbasis sains melalui media gratis.

“Media yang bebas, obyektif dan pluralistik memainkan peran yang sangat diperlukan dalam menginformasikan publik selama pandemi yang sedang berlangsung,” katanya, menyerukan kepada sektor swasta untuk dimintai pertanggungjawaban dalam menangani misinformasi online," kata dia.

Pada titik itu, dia mengatakan bahwa pendekatan Federasi Rusia yang semakin revisionis terhadap peristiwa Perang Dunia Kedua tidak dapat diterima, begitu juga dengan pembatasan yang berkelanjutan pada demokrasi dan kebebasan berbicara. Dia menyerukan penyelidikan internasional independen terhadap kasus keracunan pemimpin oposisi Alexei Navalny baru-baru ini dan meminta pertanggungjawaban para pelakunya.

Dia juga menyerukan pemilu yang demokratis dan transparan untuk diadakan di Belarusia dan diakhirinya penindasan terhadap demonstran damai di sana, menambahkan bahwa Latvia memberikan perawatan medis kepada beberapa korban. Lebih lanjut, dia meminta Federasi Rusia untuk menghentikan campur tangan lebih lanjut di Belarus. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel