-->

Inilah Pidato Perdana Menteri Swedia, Stefan Löfven Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Perdana Menteri Swedia, Stefan Löfven Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Stefan Löfven, Perdana Menteri Swedia saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Sabtu, 26 September 2020, di markas besar PBB di New York mencatat bahwa negaranya dan Qatar bersama-sama memimpin perundingan tentang "Deklarasi peringatan 75 tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa", dalam semangat solidaritas yang sangat dibutuhkan.

"Komunitas internasional sekarang memiliki kesempatan untuk membangun masyarakat yang lebih baik, lebih tangguh, dan bersama-sama mengatasi tantangan bersama, termasuk pandemi, krisis iklim, meluasnya ketidaksetaraan, dan ancaman terhadap perdamaian internasional. Kami sangat menekankan pentingnya kepemimpinan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan WHO dalam respons global COVID-19," kata dia dengan menekankan bahwa Swedia telah menyumbang lebih dari $ 170 juta untuk respons global.

Beralih ke perubahan iklim, dia mengatakan dunia harus membentuk kembali masyarakat dan menurunkan emisi.

"Swedia berjuang untuk menjadi negara kesejahteraan bebas fosil pertama dan terus bekerja dengan sektor industri untuk mencapai emisi nol-bersih, lapornya, menyerukan kontribusi yang ditentukan secara nasional lebih ambisius untuk Perjanjian Paris," papar dia.

Mengenai gender, ia mencatat bahwa pandemi memperburuk diskriminasi dan ketidaksetaraan yang ada, serta risiko kekerasan berbasis gender dan seksual, menambahkan bahwa hal itu juga berdampak tidak proporsional pada akses perempuan dan anak perempuan ke layanan kesehatan penting.

"Swedia siap untuk mengambil peran utama dalam "Koalisi Aksi Global tentang Keadilan dan Hak Ekonomi" PBB-Perempuan," katanya, seraya menyerukan transisi berkelanjutan di pasar tenaga kerja global dan perdagangan yang bebas, adil dan berkelanjutan, dengan Dunia Organisasi Perdagangan (WTO) memainkan peran sentral.

Sementara ia melanjutkan bahwa pandemi merupakan ancaman bagi perdamaian dan keamanan internasional, perang melawan impunitas atas kejahatan internasional tetap penting.

Ia kemudian menekankan bahwa aneksasi ilegal Krimea dan Sevastopol oleh Federasi Rusia, dan agresi di timur Ukraina, merupakan pelanggaran serius terhadap hukum internasional, menantang keamanan global dan menyebabkan penderitaan manusia.

"Memperhatikan bahwa Swedia akan mengambil peran sebagai Ketua Kantor Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) yang prioritas utamanya adalah resolusi konflik, yang dibangun di atas konsep keamanan OSCE yang komprehensif, dengan demokrasi dan hak asasi manusia pada intinya. Kami mengekspresikan keprihatinan bahwa ancaman nuklir selalu ada sementara perjanjian penting ditinggalkan atau berisiko," kata dia.

PM Swedia ini juga meminta Amerika Serikat dan Federasi Rusia untuk menyetujui perpanjangan Perjanjian Baru tentang Pengurangan dan Pembatasan Senjata Serangan Strategis, dan bagi China untuk bergabung dalam diskusi tersebut. (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel