-->

Inilah Pidato Perdana Menteri Malta, Robert Abela di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato Perdana Menteri Malta, Robert Abela di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Robert Abela, Perdana Menteri Republik Malta mengatakan bahwa di saat multilateralisme terancam, pandemi membawa perhatian pada perlunya kerja sama global.

"Meskipun telah memberikan pukulan telak bagi perekonomian negara-negara berkembang yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk memperbaikinya, tahapan malah ini diatur untuk membangun dunia yang lebih sehat, lebih hijau, dan lebih adil," ungkap dia.

Memperhatikan pentingnya ketahanan pangan dan sektor pertanian sebagai tumpuan untuk mengakhiri kelaparan, ia mengatakan bahwa awal tahun ini sebagai salah satu ketua Komite Pengarah Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang kemitraan untuk negara-negara berkembang kepulauan kecil, Malta mengirimkan makanan ke Namibia sebagai bentuk solidaritas dengan memberi makan 500.000 orang.

"Memperhatikan bahwa Malta telah menyumbangkan persentase yang signifikan dari anggaran kemanusiaan tahunannya untuk permohonan PBB, kami tekankan perlunya mencabut pembatasan pada pekerja bantuan dan kemanusiaan," ujar dia.

Beralih ke konflik di Libya, dia menyambut baik pengumuman gencatan senjata dan pencabutan blokade minyak sebagai langkah konstruktif ke depan, menekankan juga perlunya reformasi ekonomi dan solusi politik yang dipimpin Libya.

Dia mencatat bahwa tanggapan yang cepat dan disesuaikan pada pandemi adalah kunci dalam mencegah kehancuran ekonomi yang lebih besar dengan memasukkan paket ekonomi senilai € 1,81 miliar, sama dengan 12,9 persen dari PDB Malta pada tahun 2019.

"Karena dunia kerja telah hancur, Program Pangan Dunia (WFP) telah memperingatkan bahwa pandemi berikutnya mungkin adalah kelaparan. Malta menerapkan langkah-langkah jaminan sosial untuk melindungi pekerjaan dan membantu pekerja dan orang yang rentan, dengan hampir € 500 juta dibayarkan dalam tunjangan kontribusi dan hampir € 100 juta dalam tunjangan non-kontribusi. Sebelum munculnya pandemi COVID-19," kata dia.

Malta, katanya menikmati tingkat pertumbuhan lapangan kerja tertinggi di Uni Eropa, dan tindakan lain menyelamatkan 25.500 pekerjaan dari sekitar 250.000 tenaga kerja sambil melindungi banyak bisnis agar tidak menutup pintu mereka.

Dia mengatakan tingkat pekerjaan Malta telah melebihi target utama nasional dan Uni Eropa untuk Eropa 2020.

Menyebut pandemi sebagai "pelajaran dalam kerendahan hati" karena semua sama-sama rentan dan berpotensi menjadi korban, dia mengatakan sangat penting untuk menjamin bahwa hak dihormati bahkan di masa-masa sulit, dengan mengutip komentar Sekretaris Jenderal bahwa "kita hanya sekuat sistem kesehatan yang terlemah."

"Sementara memulai kembali ekonomi dan menjaga kesehatan adalah prioritas di seluruh dunia, dunia tidak dapat mengesampingkan masalah lingkungan dan kebutuhan untuk bergerak lebih dekat ke netralitas karbon," katanya.

Dia juga mencatat pentingnya pendekatan yang manusiawi untuk menghadapi tantangan migrasi ilegal.

"Sayangnya, beberapa bulan terakhir telah menyaksikan memperburuk situasi dengan dampak besar COVID-19 pada migran dan pengungsi. Sebagai salah satu negara garis depan di perbatasan luar Uni Eropa," katanya.

Dia menandaskan bahwa Malta setiap harinya dihadapkan dengan penyeberangan yang tidak teratur sehingga ia mengharapkan agar Perserikatan Bangsa-Bangsa dapat mendukung Negara-negara dalam melaksanakan Perjanjian Global untuk Migrasi yang Aman, Tertib dan Reguler dan Perjanjian Global untuk Pengungsi.(PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel