-->

Inilah Pidato dari Perdana Menteri Lesotho, Moeketsi Majoro di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Pidato dari Perdana Menteri Lesotho, Moeketsi Majoro di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Moeketsi Majoro, Perdana Menteri Lesotho saat berbicara dalam sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Sabtu, 26 September 2020, di markas besar PBB di New York mengatakan Perserikatan Bangsa-Bangsa tetap menjadi simbol keinginan kuat umat manusia untuk bertahan hidup selamanya, menekankan bahwa, saat krisis menjadi lebih global, multilateralisme dan solidaritas menjadi lebih penting dari sebelumnya.

"Menunjuk pada revolusi yang sedang berlangsung dalam sistem informasi dan integrasinya ke dalam kehidupan sehari-hari, banyak yang tidak memiliki akses ke teknologi baru akan terdegradasi ke dalam kemiskinan ekstrim," ujarnya.

Dia meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk bekerja membawa negara-negara miskin ke era digital. Pandemi COVID-19 semakin memperburuk ketimpangan, katanya mencatat tantangan ekstrim dalam mengakses layanan kesehatan di zona konflik.

"Lesotho mendukung seruan Sekretaris Jenderal untuk gencatan senjata global, dengan mendesak tindakan yang lebih besar untuk mencegah pandemi di masa depan," katanya.

Beralih ke Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, PM Leshoto mengatakan bahwa, meskipun banyak kemajuan telah dicapai dalam implementasinya, dunia tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai target pada tahun 2030.

"Menunjuk pada peningkatan global baru-baru ini dalam jumlah orang yang menderita kelaparan, negara-negara kurang berkembang dan terkurung daratan menanggung beban sosial ekonomi pandemi," katanya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan krisis global telah melemahkan sistem kesehatan Lesotho, menambahkan bahwa pemulihan membutuhkan dukungan tambahan dari lembaga keuangan internasional.

Dia kemudian menyesali berkurangnya diskusi internasional tentang hak-hak perempuan akibat pandemi dan mencatat bahwa Lesotho sedang berupaya untuk meningkatkan jumlah perempuan dalam posisi kepemimpinan.

Ia juga menyatakan Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah satu-satunya lembaga universal yang dapat menjaga perdamaian dunia, Organisasi ini memiliki catatan keberhasilan yang beragam dalam operasi penjaga perdamaian.

"Untuk meningkatkan operasi semacam itu, pembiayaan yang aman, serta fokus yang lebih besar pada penciptaan perdamaian dan diplomasi preventif. Komposisi Dewan Keamanan, dan kurangnya perwakilan Negara-negara Afrika, semakin mengurangi efektivitas prakarsa perdamaian dan keamanan," katanya.

Mengenai konflik di Afrika, dia mengatakan tekad benua untuk mengatasi tantangan itu melalui Uni Afrika tidak boleh disalahartikan karena membebaskan Perserikatan Bangsa-Bangsa dari tanggung jawabnya atas perdamaian dan keamanan adalah masalah Afrika.(PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel