-->

Inilah Isi Pidato dari Presiden Republik Lebanon, Michel Aoun di Debat Umum PBB ke 75

Inilah Isi Pidato dari Presiden Republik Lebanon, Michel Aoun di Debat Umum PBB ke 75.lelemuku.com.jpg

NEW YORK, LELEMUKU.COM - Michel Aoun, Presiden Republik Lebanon dalam debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Rabu 23 September 2020 menyatakan adakan dukungan besar dari komunitas internasional untuk membangun kembali lingkungan dan fasilitas yang hancur akibat ledakan Beirut.

Ia menambahkan bahwa “solusi yang paling baik mungkin membagi daerah yang hancur menjadi zona geografis dan membiarkan setiap negara yang menginginkan untuk membantu berkomitmen pada zona tertentu dan melakukan rekonstruksi secara langsung."

Dalam pidatonya di Debat Umum Majelis Umum, Aoun mengatakan, selain rusaknya pelabuhan utama negaranya, sekitar 200.000 unit pemukiman juga rusak, banyak di antaranya tidak dapat dihuni.

Dia mengatakan kehancuran tidak hanya akan mempengaruhi kegiatan ekonomi tetapi juga menyebabkan peningkatan tajam dalam tingkat kemiskinan, yang sudah mencapai 45 persen sebelum ledakan. Presiden Lebanon mengatakan Bank Dunia memperkirakan kerugian ekonomi dari ledakan tersebut sekitar 3,5 miliar USD, kerugian material sekitar 4,5 miliar USD, dan kebutuhan rekonstruksi yang mendesak sekitar dua miliar USD.

Aoun mengatakan, Tentara Lebanon telah melakukan pengelolaan bantuan darurat bekerja sama dengan badan-badan PBB dan mitra kemanusiaan lainnya. Dia menambahkan, “Adapun tahap berikutnya, Angkatan Darat didedikasikan untuk rekonstruksi. Sel daruratnya yang canggih mengawasi rekonstruksi unit perumahan dan komersial yang terkena dampak sebagian. Namun, masalah terbesar adalah lingkungan dan fasilitas yang hancur total. Ada kebutuhan yang sangat besar akan dukungan dari komunitas internasional untuk membangunnya kembali. Solusi paling baik mungkin dengan membagi area yang hancur menjadi zona geografis dan membiarkan setiap negara yang ingin membantu berkomitmen pada zona tertentu dan melakukan rekonstruksi secara langsung. "

Presiden Lebanon mengatakan negaranya berada di tengah krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya, berurusan dengan resesi parah, pandemi COVID-19, dan bencana pelabuhan Beirut. Ini dia katakan sebagai tambahan dari krisis pengungsian Suriah yang telah berlangsung selama sepuluh tahun. Aoun mengatakan, meskipun Lebanon bukan negara suaka, negara tersebut menangani masalah tersebut berdasarkan prinsip-prinsip kemanusiaan dan hukum internasional.

Dia menambahkan, “Namun demikian, hari ini, di tengah krisis berturut-turut di Lebanon, jumlah pengungsi mencapai sepertiga dari populasi. Pengungsian telah memperburuk masalah ekonomi, sosial, kesehatan dan kemanusiaan di komunitas tuan rumah. Lebanon menuntut upaya intensif untuk pemulangan yang aman dan bermartabat dari para pengungsi, tanpa menghubungkannya dengan solusi politik di Suriah, terutama karena sebagian besar wilayah Suriah telah menjadi aman. Pemerintah Lebanon mencari bantuan untuk melaksanakan rencana yang telah diadopsi untuk pemulangan pengungsi Suriah sekarang karena keadaan untuk kepulangan mereka lebih menguntungkan. "

Presiden Lebanon mengulangi seruannya pada negara-negara donor untuk menghormati janji mereka dan menemukan mekanisme untuk menindaklanjuti komitmen mereka menunggu kembalinya pengungsi Suriah.

Pernyataan Aoun telah direkam sebelumnya dan disiarkan di Aula Sidang Umum sebagaimana yang telah disepakati sebelumnya oleh Sidang Umum sehubungan dengan pandemi COVID-19. Terlepas dari ketidakmampuan untuk mengumpulkan para pemimpin dunia di New York sebagai kebiasaan, Debat Umum tahun ini akan menjadi saksi partisipasi terbesar kepala negara dan pemerintahan dalam sejarah PBB.  (PBB)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Iklan Bawah Artikel