Stela Natalia Mulia Lumalessil Bangga Bawa Nama Maluku di Puteri Indonesia 2019 - #Lelemuku | Kebanggaan Anak Negeri - Portal Berita yang Informatif dan Objektif

Stela Natalia Mulia Lumalessil Bangga Bawa Nama Maluku di Puteri Indonesia 2019

Stela Lumalessil Bangga Bawa Nama Maluku di Puteri Indonesia 2019 AMBON, LELEMUKU.COM - Guru Seni dan Budaya asal Negeri Ouw, Kecamatan Saparua Timur, Kabupaten Maluku Tengah (Malteng), Stela Natalia Mulia Lumalessil, S.Pd merasa sangat bangga membawa nama Provinsi Maluku di kontes kecantikan Puteri Indonesia 2019 dibawa naungan Yayasan Puteri Indonesia (YPI) yang didirikan sejak tahun 1992.

Hal ini diungkap pada akun Instagram miliknya, ia mengatakan melalui kepercayaan yang diberikan oleh Yayasan yang diketuai oleh Mooryati Soedibyo itu dirinya bersyukur karena dapat kembali ke kampung halamannya dan membanggakan nama keluarga besarnya di Maluku.

“Melalui berkat ini saya bersyukur karena dapat kembali ke kampung halaman keluarga besar saya di Desa Ouw, Saparua, Maluku. Bangga karena dapat membawa nama keluarga besar saya di Maluku, mengemban amanah melalui Fam Lumalessil yang terpatri dibelakang nama saya,” ungkap gadis yang menetap di Bekasi, Jawa Barat (Jabar) itu saat dikutip Lelemuku.com pada Sabtu (9/2).

Ia mengatakan dirinya sangat tersentuh ketika harus membawa Maluku di ajang kecantikan tersebut karena menurutnya Maluku adalah sebuah provinsi yang telah dipakai Tuhan untuk mengantarkan dirinya kepada nilai cinta dan kasih sayang keluarga.

Stela menceritakan pengalamannya saat mengunjungi Provinsi yang memiliki potensi alam yang luar biasa itu diantaranya  mengajar di Sekolah Dasar (SD) Negeri 1 Ouw, mengunjungi pengrajin Sempe atau kerajinan gerabah dari tanah lihat dan menikmati eksotiknya alam Maluku.

Kemudian, gadis yang ahli menari itu juga berkunjung ke Sanggar Seni Boyratan untuk mempelajari kebudayaan Maluku dan memimpin Tari Lenso yaitu tari muda-mudi yang dibawakan secara ramai-ramai serta bermain permainan tradisional Maluku.

“Selama satu minggu lebih di Maluku, saya mendapat banyak kebahagian melalui berbagai kegiatan dan tentunya menikmati keindahan alam Maluku. Saya berbagi ilmu dengan siswa-siswi disana dan saya mengamati betul bahwa Desa Ouw merupakan wilayah penghasil sempe. Saya pun mencoba membuat sempe bersama salah satu pengrajin yang menggantungkan hidupnya dengan berjualan sempe,” kisah gadis 25 tahun itu.

Stela pun mengaku terharu karena perjalanannya mengikuti ajang kecantikan yang paling bergengsi di Indonesia itu di doakan oleh seluruh Masyarakat Maluku, khususnya siswa-siswi tempatnya mengajar tersebut. Ia percaya bahwa doa, lantunan pujian dan air mata bahagia yang ditunjukan saat dirinya bertolak meninggalkan Maluku itu adalah aset terindah yang akan melancarkan jalan menuju puncak kesuksesan.

Selanjutnya gadis bertinggi badan 168,9 cm ini berterima kasih kepada Pemerintah Provinsi Maluku, Keluarga besar Lumalessil, Yayasan Puteri Indonesia dan Tim Puteri Indonesia Maluku atas dukungan yang diberikan dan bertekad akan menyebarkan nilai kebaikan dalam ajang Puteri Indonesia 2019.

“Teruntuk Maluku, melalui upaya dan doamu, aku akan kuat berjuang menyebarkan nilai kebaikan dalam ajang Puteri Indonesia 2019,” akunya.


Stela Natalia Mulia Lumalessil lahir di Bekasi, 26 Desember 1993 merupakan Guru dari lulusan Falkutas Bahasa Dan Seni Universitas Negeri Jakarta (YNJ) pada tahun 2014 dengan predikat cumlaude.

Ia pernah menjadi Duta Wisata Maluku dan Duta Pariwisata Jawa Barat serta menjadi Mpok Kabupaten Bekasi 2014, Mojang Jawa Barat 2015, 10 Besar Miss Indonesia Maluku 2017 dan menjadi perwakilan Indonesia di Miss Asia award dengan kostum tradisional terbaik.

Selanjutnya Gadis yang memiliki kemampuan bahasa inggris yang lancar, menyanyi, menari dan teater ini pernah dipercaya menjadi pelatih tari Bupati Bekasi dalam acara penciptaan rekor MURI Tari Ronggeng Blantek dengan jumlah 12.033 penari, mewakili Indonesia dalam kegiatan festival budaya di Istana Negara, bahkan dipercaya menjadi delegasi Indonesia dalam kegiatan ASEAN Dance Education di Tiongkok dan penari dalam kegiatan Summit Indonesia – Australia.

Sementara Yayasan Puteri Indonesia melalui akun instagram resminya telah menyampaikan ke 39 Finalis Puteri Indonesia 2019 yang akan memperebut gelar Puteri Indonesia 2019 yang dibagi menjadi 6 wilayah Kepulauan yaitu Kepulauan Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi dan Indonesia Timur.

Perhelatan malam grand finalnya akan digelar pada Jumat (8/3) dan disiarkan secara langsung dari Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Selatan (Jaksel) di stasiun televisi swasta, SCTV.

Selain  Stela Natalia Mulia Lumalessil, 38 kandidat lainnya adalah Kenny Suwanda (21) dari Lhokseumawe yang mewakili Provinsi Aceh, Nadia Karina Wijaya (24) dari Denpasar mewakili Bali, Ritassya Wellgreat Waynands (18) dari Pangkal Pinang mewakili Bangka Belitung (Babel), Anastasia Praditha Adelina (25) dari Tangerang mewakili Banten, Nabila Permata Putri (23) dari Bengkulu mewakili Bengkulu.

Anja Litani Ariella (23) dari Yogyakarta mewakili DI Yogyakarta, Frederika Alexis Cull (19) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 1, Agatha Aurelia (22) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 2, Diah Ayu Lestari (21) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 3, Nurmalasari Ghassani (23) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 4, Daniella Grace Krestianto (23) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 5, Sri Hartini Puspitasari (25) dari Jakarta mewakili DKI Jakarta 6.

Selanjutnya, Artika Fastinal Rustam (23) dari Gorontalo mewakili Gorontalo, Offie Dwi Natalia (25) dari Jambi mewakili Jambi, Jesica Fitriana Martasari (23) dari Bogor mewakili Jawa Barat (Jabar), Pratiwi Hidayasari (22) dari Kendal mewakili Jawa Tengah (Jatim), Bella Putri Ekasandra (19) dari Malang mewakili Jawa Timur (Jatim), Karina Syahna (24) dari Pontianak mewakili Kalimantan Barat (Kalbar), Fatmathalia Ranti (36) dari Banjarmasin mewakili Kalimantan Selatan (Kalteng), Veronika Peny Laba (25) dari Palangka Raya mewakili Kalimantan Tengah (Kalteng), Radha Virsa Febiola Darmawan (22) dari Samarinda mewakili Kalimantan Timur (Kaltim),  Adani Ladita Ramadhan (20) dari Tarakan mewakili Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara).

Lycie Joanna Jonsen (22) dari Batam mewakili Kepulauan Riau, Erika Dwi Alviana (22) dari Panaragan mewakili Lampung,  Irena Shafira (19) dari Ternate mewakili Maluku Utara (Malut), Sherly Anastesia Meilenia (19) dari Bima mewakili Nusa Tenggara Barat (NTB), Maria Hostiana Napitupulu (23) dari Kupang mewakili Nusa Tenggara Timur (NTT), Elsa Irwanti Elisabeth Kaize (25) dari Biak mewakili Papua, Etha Lanny Julieth Wekan (19) dari Manokwari mewakili Papua Barat (Pabar).

Kemudian, Sabrina Woro Anggraini (23) dari Siak Sri Inderapura mewakili Riau, Iin Mutmainnah (24) dari Mamuju Tengah mewakili Sulawesi Barat (Sulbar), Ratu Fatimah Gani (24) dari Maros mewakili Sulawesi Selatan (Sulsel), Riski Savina Akbar (24) dari Palu mewakili Sulawesi Tengah (Sulteng), Wa Ode Amelia Nadine (22) dari Muna mewakili Sulawesi Tenggara (Sultra), Jolene Marie Cholock Rotinsulu (22) dari Manado mewakili Sulawesi Utara (Sulut), Annisa Fitriana (23) dari Bukittinggi mewakili Sumatera Barat (Sumbar), Helvanda Herman (19) dari Pagar Alam mewakili Sumatera Selatan (Sumsel), dan Anoushka Bhuller (23) dari Medan mewakili Sumatera Utara (Sumut). (Laura Sobuber)
loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +621343199624. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Redaksi : redaksi@lelemuku.com
Iklan : iklan@lelemuku.com

0 comments:

Post a Comment

Loading...
loading...